The gift Of our 2nd Anniversary


Habis nyapu dan ngepel di blog yang udah penuh debu sama arang laba-laba karena udah lama banget gak dikunjungi hihihi
Dalam suatu penantian panjang, saat jawaban itu datang, rasanya betul-betul luarrrr biasa… ya, ini yang akan saya tulis kali ini di blog saya, yang saya harap jadi bahan pengalaman buat pasangan lain yang menanti buah hati ^^ *Allah Maha Tau yang terbaik buat kita, ingat itu*

1 hari sebelum suami pulang ke palembang, saat berangkat kerja saya sudah merasakan mual dan tidak enak badan, tapi karena lagi hobi minum air perasan jeruk nipis+madu yang lagi heits itu, saya mikir mungkin efek samping dari minum air jeruk ini deh *walaupun saya agak sangsi juga, karena sebenarnya saya dari dulu hobi minum itu sebelum nge-heits tapi gak teratur hahaha*

Saat hari suami pulang, perasaan mual dan gak enak badan ini saya lupakan karena sang suami datang, saya gak mau males-malesan hehe. Karena udah sering di PHP oleh test pack, saya gak ada kepikiran sama sekali buat tes,toh baru juga telat sehari, paling-paling juga mens datang. Aktivitas berjalan seperti biasa, jalan-dianterin kerja-pacaran…rutinitas kami berdua saat ketemu hehe

Sore itu, adalah hari ke-3 saya telat mens, suami dan saya gak kepikiran sama sekali untuk ngetes-pack, karena beberapa fase terakhir saya suka telat mens malah sampe 9 hari. Suami ngajakin saya belanja ke Giant. Sore itu saya kok cuapek tenan, apa karena kerjaan di kampus saya pikir. Malah sempat bilang ke suami batal aja deh ke Giantnya…tapi ujungnya tetap pergi karena saya pengen jalan hahaha

Sampe di giant, baru juga setengah jam saya udah ngerasa mual banget, dah gak konsen lagi belanja, saya bilang ke suami “udahan aja ya say, pulang, capek”…suami sampe bilang, kok tumben gak biasanya jalan ke mall mau cepat pulang hehe. Sampe di kasir, suami nawarin magnum, saya iya-kan tawaran suami, jadi kita beli 2 magnum malam itu. Saya udah merasa gak beres dengan badan, jadi saya bilang mau beli test-pack. Saking seringnya kami di PHP oleh test-pack suami sampe bilang, beli yang murah aja ya daripada kecewa (sambil senyum becanda).😀

Masuklah saya ke Guardian, cari test-pack yang murah? ya gak ada lah hahaha dapetnya yang 25 ribuan semua…saya cari yang bentuknya lucu, ada love-love nya. Sampai diluar, suami bilang “berapaan”, saya jawab “25 ribu”, pakenya pagi aja ya, gak usah dicoba malem ini kata suami. Sampe di mobil saya buka si magnum itu, biasanya saya doyaaan banget, kali ini mual-eneg-asem gitu rasanya…

Di jalan, saya bilang ke suami,mau beli sate, saya laper. Akhirnya stop deh di tukang sate. Saya bilang ke suami, habisin magnumnya, eneg rasanya. Suami bilang kok eneg, enak lho ini sambil meyakinkan saya hehehe
Sampe dirumah, sate pun dibuka, ntah kenapa makan sate pun eneg… diihh ini kenapa pikir saya, kok tumben gini. Oke, malam itu saya simpulkan saya masuk angin kecapekan, malah sempat minta urutin leher ke suami dan kita langsung tidur.

Tepat jam 4 pagi, saya bangun, ada rasa mual yang luar biasa plus kebelet pengen pipis hahaha. Saya ingat udah beli test-pack, sekalian pipis sekalian tes deh…
Saat di tes….
Tadaaaaa….. 2 garis??? 2 garisss?? Langsung deg-degan. Langsung cuci muka….mencoba meyakinkan supaya gak salah baca, secara selama ini ngetes,hasilnya selalu segaris….hahaha
Habis cuci muka, buka mata lagi…ini bener ni 2 garis, saya gak salah lihat…

DSC_0020-1

Langsung keluar kamar mandi (kebetulan kamar mandi sebelahan dengan kamar), trus teriak ke suami… (ntah kenapa maunya teriak, bukannya langsung bangunin hahahaha)
“sayaaang, sayang…. 2 garis say, positif (sambil mata berkaca-kaca)”
“hmmm (belum buka mata sedikitpun)”
“sayaaang…kakaaaak… positif testpacknyaaa (sedikit teriak)”
“ (bangun, lempar selimut dan guling) haaaaaa?(langsung melompat ke arah saya, trus meluk saya, nangis dan nyium perut saya), bener say positif? (Ngeliat testpack di tangan saya)…. allahuakbar”

Suami dan saya menangis, dengan adegan saya berdiri sementara dia jongkok meluk perut saya sambil nyium plus menangis…
adegan yang mengharukan, ada sekitar 5 menit deh kita di adegan tersebut… mungkin kalau ada yang ngeliat, ikutan nangis…hehehe (best moment we’ve ever had).

Kita langsung wudhu dan shalat bareng….setelah shalat, kita sama-sama berdoa dan saling bertatapan. (Iya suamiku, aku tahu bahasa matamu…kau ingin mengatakan kamu mencintaiku, begitu pun aku…aku sangat mencintaimu)

Yap, hari itu, tepat 2 hari menuju 2 tahun hari pernikahan kami….
jika Allah berkehendak, maka tak ada yang bisa mengahalangi. Kami makin percaya, bahwa Allah selalu punya skenario terbaik-Nya… 2 tahun kurang 2 hari, mungkin waktu yang cukup bagi Allah untuk memberikan jawaban doa kami berdua. Bukan karena kami tak sedih, tapi kami selalu berpikir Allah tahu yang terbaik buat hambaNya, termasuk dalam mempercayakan amanat ini.

Ya, rasa yang sungguh luarrr biasa…setiap pasangan sah yang istrinya hamil, pasti akan selalu bahagia, apalagi jika pasangan itu sudah menantikan sang buah hati di setiap doanya seperti kami, rasanya itu gak bisa dilukiskan kata-kata deh, coba aja tanya sama pasangan lainnya😀

Jangan pernah berhenti meminta kepadaNya, jangan pernah lelah memberikan yang terbaik untuk pasangan, jangan pernah lelah berbagi kepada sesama, jangan pangan pernah lelah meminta doa dari orang lain untuk kita… karena setiap prasangka baik yang kita pikirkan, perilaku baik yang kita kerjakan, dan doa dari orang lain, tidak ada yang sia-sia, semua itu akan menghasilkan ketika Dia telah memutuskan ketetapanNYa….”jadilah, maka jadilah ia”.

Doakan saya dan janin ini selalu sehat, doakan semoga suami juga sehat dalam mencari nafkah, doakan kami agar bisa belajar menjadi orang tua yang baik….semoga kehamilan ini menjadi jalan untuk kami semakin dekat kepadaNya😀

Gimana dengan sekolah? Pekerjaan saya?plus cerita seru lainnya…kita lanjut di cerita berikutnya….ini udah mual-mual ngetik dilaptop hehe
LOVE U All…Love u suamiku, love u janinku….sehat selalu ya nak, ayah bunda sayang kamu, ayah bunda akan lakukan yang terbaik untukmu 

“Apa saja yang Allah anugerahkan kepada manusia berupa rahmat, maka tidak ada seorangpun yang bisa menahannya; dan apa saja yang ditahan oleh Allah maka tidak seorangpun yang sanggup melepaskannya sesudah itu. Dan Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana” (QS 35:2)

DSC_0023_1

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s