Tes Alergi Yuk!


Helo…. apa kabar?? Semoga selalu sehat ya reader :*

Bulan ini tulisan saya akan membahas mengenai alergi.

Nah lho, sering kan denger pertanyaan, kamu alergian? Atau ada yang hobi bersin-bersin kalau kena debu? ada yang punya bakat asma? Atau gatal-gatal kalau habis makan seafood? dan pertanyaan-pertanyaan selanjutnya ….

Gak, disini saya gak membahas diri saya sebagai dokter ya….tapi justru membahas diri saya sebagai pasien😀

Jadi ceritanya, saya ini gampang sekali bersin-bersin kalau kena debu, kulit juga gampang iritasi kalau pake produk perawatan yang mungkin kadar bahan kimianya berlebihan, pake sabun cuci piring aja gak bisa yang colek, yang sabun cair pun hanya produk-produk tertentu (bukan sok lho ini *_*) dan sederetan hal-hal unik yang terkesan lebay alias berlebihan di diri saya…(kalau kata sepupu or temen-temen,itu tandanya gak bisa hidup susah (-___-) hahaha)

Iya, jadi dulu jaman sma-kuliah saya akan gampang sekali bersin kalau kamar saya gak disapu beberapa hari (ihhh jorok,kamar gak disapu tiap hari :p), or pernah pake produk wajah or kulit badan merk A, tau-tau timbul bintik-bintik merah di wajah dan gatal-gatal, atau tiap habis makan ikan X, saya langsung mual kayak sesak napas dan ada gatel-gatel juga di badan…

Jaman sma mah kagak ngerti dengan hal tersebut, masih cuek aja…jaman kuliah, karena kuliahnya di kedokteran, mulai sedikit paham bahwa saya ini punya riwayat alergi/riwayat atopi. Hmmm, trus pas jaman koass juga diajarin ada beberapa tes/pemeriksaan penunjang yang bisa dilakukan untuk tahu kita ini ada alergi dengan apa aja? Atau zat alergen apa yang bikin kita alergi. Malah saya pernah dapet tugas referat tentang atopi, makanya jadi makin “ngeh” kalo saya ini punya bakat alergian yang lengkap -___-“). Trus kenapa saya belum melakukan tes pemeriksaan?alasannya sih klise, karena kesibukan sebagai mahasiswa (halahhh lebay), pas tamat sibuk juga sebagai dokter (ini lebih lebay lagi :p)…yah lebih tepatnya sih karena belum ngerasa perlu, toh masih bisa saya “tebak-tebak” sendiri apa aja yang bikin saya alergi, dan kalaupun terpaksa saya akan minum obat (deuuuh..bandelnya :p)

Buuut….setelah nikah semuanya berubah, maksud saya prinsip “cuek dan tebak-tebak” itu berubah karena ada suami yang memperhatikan keadaan saya tersebut dan cukup “cerewet” dalam menjaga saya supaya gak kumat alerginya. Pernah ada fase, saya nyobain satu produk, sunblock dan facial wash merk lain (kebetulan merk yang saya pake lagi habis), tau-tau timbul merah-merah di muka.

Wuahh, radar bodyguard suami langsung muncul :

Kamu habis makan apa?| Gaaakk,gak makan macem-macem | produk apa yang baru dipake? | Dan ketauan ternyata biang keladinya adalah produk tersebut.

Mulai deh suami panjang lebar ceramah hihihi but in case, jadi meyakinkan daku, my husband always keep her wife to be healthy well :p. makanya ketika sudah cucok pake produk merk tertentu, saya akan setia memakainya…bukan tipe yang gampang buat gonta-ganti😛

Tibalah suami dan saya di titik kepengen tau, sebenernya saya ni alergi apa aja sih? Akhirnya kita ke beberapa rumah sakit besar di Palembang, bahwa kita pengen tes alergi. Ternyata tidak semua rumah sakit punya reagennya, kata dokter spesialis kulit di RS “Ch” di Palembang, “gak setiap orang mau di tes alergi, dulu kita menyediakan reagennya, karena pasiennya gak ada, akhirnya reagennya kadalauarsa”…. (ohhh,,gitu ternyata). Beliau menyarankan ke RSMH Palembang, karena kan RSMH Rumah sakit pusat rujukan dan juga RS Pendidikan, di Poli kulitnya ada, dan juga ada Profesor penyakit dalam ahli alergi dan imunologi. (yah, dulu sih kita juga tau bahwa memang di RSMH ada tes tersebut, secara kita koass disana, cuma kurang “nyaman” aja kalau pas di tes, antrinya lama,,,dan lucu juga diliatin sama adek-adek koass yang lagi belajar, kayak jaman kami dulu ngeliatin pasien-pasien) hehhe.

Akhirnya nanya-nanya info, ternyata bisa tes alergi di tempat praktek (klinik dokter bersama) Profesor tersebut. Waahh, kebetulan kita berdua memang sama-sama kagum dengan sang prof, yang jaman kuliah and koass dulu, benar-benar bekerja sebagai pendidik yang sangat baik.

So, tibalah kita dateng ke praktek beliau, pas dateng mau daftar, kata perawatnya bilang : “maaf mbak, untuk hari ini pasien bapak udah penuh, bisanya buat besok” … okelah saya antri buat besok. Dapet no antrian berapa? 23 …buseettt hahaha ramainya pasien prof ini (–“). Okelah kita akhirnya pulang buat dateng ke tempat beliau.

Dan besoknya memang ngantri cukup lama, pasien beliau cukup banyak, dan yang salutnya, tiap pasein yang masuk, cukup lama di dalam….artinya memang prof ini benar-benar melakukan anamnesa dan pemeriksaan yang detail ke pasiennya, bukan hanya kejar target😀

Eh… sebenernya saya mau test apa sih? Banyak kok tes lain yang bisa dilakukan,kalau saya, maunya test yang sederhana untuk dilakukan dan gak bikin sakit..yaitu skin prick tes. Mau tau banyak tentang tes ini? Cari di mbah google aja or klik disini.

Dan, tiba giliran saya masuk….

Waaah, tetap seperti yang kami lihat…ramah banget dan ketika kami memperkenalkan diri juga sebagai dokter, beliau makin enak ngasih penjelasan ke kami.

Yahh, singkat cerita…akhirnya dibukanya reagen-reagen alergen, kalau tidak salah hitung ada 30 reagen….dan tangan saya pun ditandai pake pulpen, dibuat bulatan-bulatan… kayak gambar di bawah ini ni.

kira-kira kayak ginilah saya kemarin di-tes prick.

kira-kira kayak ginilah saya kemarin di-tes prick. Sumber : Google

 

Ternyata bulatan-bulatan di tangan saya tersebut, ditetesi (masing-masing bulatan) dengan reagen yang berbeda jenisnya, kemudian tetesan-tetesan yang menempel di kulit itu digores(prick tes) menggunakan alat gores (menggoresnya sampe ke kulit ya, bukan hanya di reagennya), rasanya sedikit nyeri kayak goresan ujung mistar tapi gak boleh sampai mengeluarkan darah….dan of course, lama broooo hehehe. Sebelumnya sang profesor memastikan bahwa saya bebas konsumsi obat apapun, suplemen apapun, dan jamu selama satu minggu sebelum melakukan tes ini, karena syarat tes ini salah satunya tubuh harus bebas dari obat-obatan, bisa pengaruh ke hasil tesnya soalnya. Dan berhubung saya udah pernah belajar dan baca syaratnya, jadi memang saya tahanin selama seminggu sebelumnya gak konsumsi obat apapun, bahkan obat flu sekalipun😀

Nah, setelah semuanya digores, kemudian disuruh nunggu15 menit, untuk menilai hasilnya. Hasil positif alergi, kalau tampak benjolan di bulatan yang ditetesi reagen tersebut. Prinsip tes ini ya tes sensitisasi, kalau kita sensitive dengan reagen tersebut dan timbul benjolan, maka kita artinya alergi dengan reagen tersebut. Dan…subhanallahnya, dari 30 reagen alergen, banyak alergen yang positif jadi alergi buat saya  >_<

Okesip,,,kita bahas satu-satu reagennya dan hasilnya buat saya(ini ada kertas hasil dari profnya, gak sempat eike fotoin :p)

  1. Cairan NaCl (salah satu jenis cairan infusan adalah ini lho, disebut juga cairan fisiologis manusia) , hasil : (-)
  2. Feather mixture (bulu asli maupun sintetik), maybe kayak bulu ayam/kemoceng kali ya? Hasil : (-)
  3. Buah nanas : hasil (+) , kebayang kan…mulai sekarang gak bisa makan sambel nanas >_<
  4. Vegetables fibres (serat sayuran): hasil (-)…gaswat klo sampe alergian , alhamdulillah nggak😀
  5. Bulu anjing : hasil (-), yah memang eike muslim, gak boleh pula megang anjing, apalagi buat nyium-nyiumnya.
  6. Jamur Candida albicans (jamur ini yang bisa bikin sariawan dimulut dan keputihan), hasil (-). Wlopun negatif, minta jauh-jauhin sama jamur ini.
  7. Jamur Tricophiton mentagrophytes : hasil (-)
  8. Ikan KOD (minyak ikan kod), ikan sarden dan ikan salam : Hasil (+)….hmmm gak boleh minum Scoot E*ulsions ya :}
  9. Bulu Kucing : hasil (+), untungnya juga saya fobia kucing, ngeliat kucing aja enggan:/
  10. Bulu Kelinci dan kelinci : hasil (+), huwaahh jarang juga si ketemu kelinci, makan daging kelinci juga gak berminat :p
  11. Ikan Tuna : Hasil (-), alhamdulillah😛
  12. DEBU rumah dan Segala jenis TUNGAU debu rumah (tungau ini ukurannya kecil banget, sama kayak ukuran debu) : Hasil (+), nah dari sini yang mulai berat nih….jadi kata sang prof :
    1. Ganti sprei per 3 hari, kenapa harus 3 hari prof? Karena siklus netasnya telur tungai ini per 3 hari, jadi kalau kamu gak cuci sprei lewat 3 hari, telurnya udah keburu netas, tungaunya bebas sentosa di sprei, dan pasti kamu gatel-gatel or bersin pas tidur. (hmmm, biasa ganti sprei seminggu sekali hahaha) à hikmahnya yah, jadi bikin lebih sehat pas tidur, lebih nyaman karena spraynya gak lama dipake langsung dicuci. (nyuci sprainya dibantuin suami lho ;p)
    2. Gak boleh pake karpet dan sofa yang bludru/kain, karena tungau ini hidupnya di kedua tempat tersebut. Gak mungkin kan mau nyuci karpet 3 hari sekali :O. Huwah padahal sore itu kami mau ke toko karpet, buat beli karpet n dibentang di ruang TV. Jadinya sekarang ruangan Tv kami pake lampit/anyaman bambu. Hikmahnya : yah bener sih, prinsipnya karpet tu susah buat dibersihkan, semua kuman memang numpuk disana, jadinya bikin rumah lebih bersih dari tumpukan debu yang kasat mata dan pnghematan budget tentunya :p, dan nyari sofa pun yang simpel. (maklum, baru punya rumah, masih pilah-pilih sofa, untung juga belum dibeli jadi masih bisa milih yang aman )
    3. Kamar harus bebas barang-barang yang menumpuk debu, gantungan-gantungan baju(suka dibelakang pintu ;p) gak boleh ditaruh di kamar karena baju yang tergantung dan bekas dipakai kan juga mengandung debu L, besoknya kamar saya udah rapi dan bebas tumpukan barang, suami yang duluan ngerapihin :*
    4. Gak boleh nyapu/bebersih rumah pake sapu, karena debu yang beterbangan pada saat menyapu dan beberes rumah juga bisa terhirup dan nempel di kulit. Kata prof, kalau mau beres-beres berarti jangan kamu ya…atau kalau mau, bersihin debunya pake vacum cleaner aja, jadi debunya gak terbang kemana-mana. Hikmahnya : suami langsung siaga beliin vacum, yeaayyy punya vacum cleaner hahaha *sempet-sempetnya girang:p
    5. Rumah jangan terlalu banyak barang sebagai tempat menempelnya debu, jangan terlalu banyak perabot, semakin banyak perabotan maka semakin banyak debu menempel. Okesip….bikin lebih hemat lagi ini :p
    6. Bulu domba,asli maupun sintetik : hasil (+), ini juga yang memperkuat saya gak boleh pake karpet.
    7. Bulu Sapi dan Susu Sapi : hasil (+) ,,,hiks ini juga berat, bukan karena bulu sapinya tapi saya ini penggemar susu sapi dan segala jenis produknya : yogurt, keju dll (maybe karena adanya casein ya yang bikin alergi). Jadi beliau sarankan minum susu kambing atau susu kedelai saja. Hikmahnya : saya jadi hunting resep susu kedelai rumahan, karena susu kedelai pasaran takutnya pake pengawet or tambahan gula yang kelewat banyak. Sekarang saya udah bisa bikin sendiri, cukup beli kedelai mentah aja. Rasanya lezat, gak bikin gemuk dan gak tinggi gula, kaya akan protein nabati seperti isoflavon….bikin kulit lebih sehat😛
    8. Kembang Kol : hasil (+),yah kata prof, sayuran juga gak hanya kembang kol..kamu masih bisa makan sayur yang lain😀
    9. Kacang mete dan Hazelnut : hasil (+) , waaahh ini juga salah satu makan favorit saya, suka ada di kacang silverqueen soalnya…hikmahnya : bikin saya ngurangin ngemil cemilan, jadi beralih ngemil buah-buahan ajah😀
    10. Telur : hasil (-), ahaha alhamdulillah, kebayang aja klo gak bisa makan telur, hampir setiap produk ada telurnya.
    11. Coklat murni : hasil (-), alhamdulillah!!. Hikmahnya : lebih selektif dalam memilih cemilan .
    12. Cereal, oat, tepung chiki/snack : hasil (+). Okelah buat cereal dan oat, saya juga kurang suka makan beginian, tapi buat snack??? Akkkhh L . Hikmahnya : lebih selektif milih cemilan, biasanya memang cemilan kayak gini MSG nya tinggi…jadi ya sama aja bikin saya menghindari cemilan yang tidak sehat, enak di mulut tapi gak bagus di tubuh.
    13. Udang Laut : hasil (+). Tapi udang sungai masih boleh… hahaha pantesan aja kalau habis makan udang, suka gatel dan merah.

 

Okeh…maybe udah cukup pembahasan saya mengenai alergen tersebut hahaha. Banyak banget hikmahnya sih tes alergi ini, karena saya jadi lebih selektif memilih makanan, mengganti cemilan “kosong” beralih ke buah-buahan yang jauh lebih sehat (biasanya memang saya makan buah tiap hari, tapi sekarang porsinya jadi bertambah), bikin saya lebih menjaga kebersihan rumah,gak sembarangan pilih produk buat kulit muka dan badan, dan yang paling penting juga dapet vacum cleaner dari suami ahahaha😛

Nah…setelah saya cerita ini, adakah yang berminat buat tes alergi? Mungkin ada pasangan, saudara atau anaknya yang punya bakat alergian? Gak ada salahnya di lakukan tes sederhana ini. Karena sifat alergi tidak akan bisa hilang, kita hanya bisa menghindari alergennya dan menjaga tubuh supaya status imun kita selalu baik sehingga aktivitas kita pun tetap baik😀

Untungnya punya suami yang mengerti tentang kesehatan, doi yang lebih aware dengan alergen-alergen baik dirumah maupun di swalayan hihii. I love you full my husband😀

Udah ya…salam bahagia dari kami, si happy couple  :*

IMG_20130917_085617

 

*kangen foto terbaru kami? ditunggu ya :p

3 thoughts on “Tes Alergi Yuk!

  1. mbak indah dan mbak nadafathia :
    kalau untuk biaya, saya kemarin ternyata digratisin sama sang prof yang baik tersebut karena beliau tau bahwa kami berdua adalah dokter plus murid beliau juga.. jadi mohon maaf gak bisa memberi tau harga pastinya, tapi sempet nanya sama temen katanya < 500 ribu rupiah *CMIIW
    kalau untuk tempat praktek beliau ini, kami ke klinik diatari medika di palembang, nama profnya prof.Dr.dr. Eddy Mart Salim, SpPD (Konsultan alergi immunologi).
    terima kasih sudah mampir ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s