dilemma trip luar kota


Dilema….

 

Dilema itu adalah ketika dapet surat tugas keluar kota untuk mengikuti workshop, dan kampus tempat saya bekerja pengennya saya mengahadiri workshop tersebut. Sayangnya saya gak bisa ngajak suami karena nanggung banget hanya 2 hari 2 malam, setelah itu harus langsung kembali masuk ke kampus karena di kampus ada pelatihan yang lain(jadi gak bisa nambah hari buat libur)

*Biasanya saya akan selalu mengajak suami buat keluar kota, tapi kali ini tidak. Solusinya? Ya segera melapor ke suami dan meminta izin :>

Ternyata saya gak pergi sendirian lho, karena saya pergi bareng senior saya (pastinya senior perempuan ya).

Yaaak…pada saat dapat surat tugas, saya berdiskusi dengan suami…. suami langsung nanya, “pergi sendirian atau bareng teman”. Saya jawab “bareng teman perempuan”. Dan suami juga nanya, “pergi kemana?” Dan saya jawab, “pergi ke Bandung”.

Menjadi hal yang sangat kebetulan bahwa senior saya tersebut  aslinya orang Bandung, dia pindah ke Palembang karena ikut suami, itu artinya “setidaknya” saya gak akan tersesat di kota orang hehehe.  Plus satu lagi adalah, ada sepupu saya di Bandung ^^.

Jujur, saya gak mau berangkat, karena memang saya gak pengen keluar kota tanpa suami. Tapi pada kasus ini, suami memberi izin, karena memang suami percaya dan insya Alloh saya aman kata doi.

Yahh…walaupun saya sepanjang malam dilema, tapi karena suami udah mengizinkan, saya mencoba untuk tenang, dan bismillah saya niatkan karena ingin menuntut ilmu untuk bekal dalam pekerjaan saya di dunia pendidikan (ciyeee berat banget bahasa saya).

Akhirnya saya berangkat, jadwal berangkat saya jam 2 siang….sebelum berangkat saya masih harus ke kampus di pagi harinya karena masih ada jadwal men-tutor mahasiswa. Siangnya sempat makan siang bareng suami dan langsung capcus ke bandara bareng suami dan senior saya.

Sampe bandara, mulai deh adegan sedihnya, walaupun cuma 2 hari…rasanya beraaaaat banget T_T

Setelah cupika-cupiki…saya akhirnya masuk ke waiting room…trus pisah 2 hari dehhhh >_<

Sampai di waiting room, saya diskusi bareng senior…. awalnya kita ditempatkan di hotel oleh fakultas, but setelah ngobrol-ngobrol senior bilang pengen ngajak saya tinggal dirumahnya daripada tinggal di hotel karena dia punya adik perempuan yang tinggal di bandung sekalian ngumpul dengan adiknya, saya langsung keinget sepupu saya yang belum nikah dan juga ada di bandung, saya bilang bahwa saya punya sepupu disana dan pengen nginep disana saja.

Alhasil kami sepakat buat gak nginep di hotel (dari awal saya juga males nginep di hotel, takut…apalagi di hotel gak bareng suami) alhamdulillah Allah mendengar doa saya, dan tinggal di tempat sepupu saya akan jauh lebih aman karena selama saya liburan (masih gadis dulu or setelah nikah) di Bandung saya selalu nginep disana. Dan ternyata rumah senior saya masih satu daerah dengan sepupu saya, sama-sama di Sarijadi (beneran klop banget :p) …trus senior punya supir pribadi di Bandung jadi ketika sampai Bandung dijemput supirnya dan pergi workshop bisa nebeng dengan senior hahaha (alhamdulillah urusan transportasi aman dan lancar) hehehe. Perubahan rencana ini juga tetap saya laporkan ke suami tersayang, dan doi ikut senang karena tau istrinya akan jauh lebih terjaga dibandingkan tinggal di hotel.

Sayangnya di Bandung gak terlalu lama, workshop pun sampai sore,plus gak bareng suami pula…jadi rasanya gak terlalu berkesan,yah sepanjang acara pikiran saya ya ke suami (memang bedaaaa banget bawaan sudah menjadi istri orang dengan bawaan masih gadis dulu hehe)

But , yang bikin seneng ya karena di Bandung bisa nge-mall (bentar banget) buat cari baju-baju lucu dengan harga yang jauh lebih murah dari Palembang😀 (teteup…maunya cewek ya belanja;p)

Pada saat berangkat, kami bisa dapet pesawat yang direct ke Bandung… yaitu ekspr*ss air (masalah kenyamanan, hmmm gak usah ditanya,namanya pesawat jaman lama, dengan singa merah aja kalah  >_<) tapi pulangnya harus naik pesawat dari Jakarta karena jadwalnya ekspr*ss air gak ada pada hari kami pulang. Euhh..rasanya pengen cepet-cepet sampe rumah….Bandung dingin banget coz lagi musim hujan (seluruh Indonesia juga musim hujan kaliii ;p).

Ahhh… hari kepulangan pun tiba, dari Bandung jam 2 malam, sampe ke Soeta subuh, shalat dan berangkat menuju Palembang.  Alhamdulillah saya pun sampai rumah dengan selamat…ketika sampe bandara Palembang dan bertemu  suami lagi..rasanya pengen jingkrak-jingkrak hehehe ^^

*Aduuuh….maaf ya, gak ada foto dokumentasi di TKP…beneran gak minat foto-foto karena lagi gak ada suami >_<

cuma sempat foto ini sebagai tanda bukti ikut workshop :p

cuma sempat foto ini sebagai tanda bukti ikut workshop :p

Pesan tulisan ini adalah, ketika kita melakukan sesuatu dengan niat yang insya Allah baik dan bermanfaat plus dapat ridho dari suami,,,,insya Allah segala urusan akan dilancarkan, dan ketika ada pilihan untuk bepergian dengan suami/Mahram, itu adalah pilihan yang lebih baik:D

Thanks GOD i have you my lovely husband ….kedepannya aku gak mau dilema lagi, jadi pengalaman ini adalah yang pertama dan insya Allah mudah-mudahan yang terakhir, ntar-ntar kita pegi bareng lagi yaaaa .. aamiin :*

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s